konsep trauma mekanika


2.1 Pengertian Trauma Mekanik

Trauma mengacu pada luka tubuh atau kejutan yang dihasilkan oleh cedera fisik tiba-tiba, seperti dari kekerasan atau kecelakaan. Hal ini juga dapat digambarkan sebagai “luka fisik atau cedera, seperti fraktur atau pukulan. Mayor trauma (didefinisikan oleh Skor Keparahan Cedera yang lebih besar dari 15) Trauma dapat mengakibatkan komplikasi sekunder seperti kejutan peredaran darah, kegagalan pernafasan dan kematian. Resusitasi pasien trauma sering melibatkan beberapa prosedur manajemen. Trauma adalah penyebab utama kematian di seluruh dunia keenam, akuntansi untuk 10% dari semua kematian, dan merupakan masalah kesehatan masyarakat yang serius dengan biaya sosial dan ekonomi yang signifikan. Pada Trauma terjadi dua hal penting pada tubuh manusia :

  1. Proses trauma : kecelakaan akan mengakibatkan benturan pada tubuh manusia yang menyebabkan cedera, proses ini disebut “Biomedika Trauma”
  2. Tubuh manusia bereaksi terhadap trauma dengan adanya perubahan metabolisme disebut “Respon Metabolik Terhadap Trauma”.

 

Pada suatu KLL maka pada penderita yang berada dalam mobil akan mengalami beberapa “collision” (benturan) berturut-turut :

  • Primary collision : terjadi pada saat mobil menabrak

Tabrakan dapat terjadi dengan cara :

ü  Frontal

ü  Sampling (T-bone)

ü  Dari belakang

ü  Terbalik (roll-over) : pada saat primary coliision, baru mobil yang menabrak, penderita masih dalam posisi

  • Secondary collision

Penderita menabrak bagian dalam mobil (atau sabuk pengaman). Tergantung dari arah tabrakan (frontal, dsb), perlukaan akan terjadi pada tubuh penderita yang langsung terbentur

  • Tertiary collision

Organ tubuh penderita yang dalam rongga tubuh akan melaju ke arah depan (pada tabrakan frontal) dan mungkin akan mengalami perlukaan langsung atau terlepas (robek) dari alat pengikatnya dalam rongga tubuh tersebut

  • Subsidary collision

Tergantung dari isi mobil, mungkin penumpang dibelakang terpental ke depan atau barang dibelakang yang terpental ke depan, dan kemudian menimbulkan kerusakan lebih lanjut pada penumpang yang di depan

 

2.2 Jenis-jenis Trauma Mekanik

  1. 1.      Trauma Tumpul

Tanda-tanda dan tipe trauma yang khas, sering di dapat pada trauma tumpul karena kecelakaan:

Tabrakan kendaraan dimana penderita adalah penumpang atau pengemudi

Tabrakan pejalan kaki

Tabrakan sepeda motor

Trauma yang disengaja (serangan)

Jatuh (Falls)

Trauma Ledakan (Blast Injury)

 

Tabrakan kendaraan dimana penderita adalah penumpang atau pengemudi

Mekanisme Cedera :

v  Tabrakan antra penderita dengan kendaraan atau tabrakan antra penderita dengan benda statis di luar kendaraan

v  Benturan antara organ-organ di dalam tubuh penderita sendiri (kompresi organ)

Lima tipe tabrakan :

  • Tabrakan frontal
  • Tabrakan Lateral / samping
  • Tabrakan dari samping
  • Tabrakan dari 4 arah (quarter panel)
  • Terbalik
  • Terlempar

 

  • Tabrakan frontal

Tabrakan frontal adalah tabrakan atau benturan dengan benda di depan kendaraan yang secara tiba- tiba mengurangi kecepatannya. 25 % korban berusia > 50 tahun.

Orang yang didalam kendaraan yang mengerem mendapat jumlah energy yang sama , tetapi di bagi pada permukaan yang luas ( seperti gesekan tempat duduk, kaki pada lantai, ban yang mengerem, ban pada jalan, tangan pada setir) dan untuk jangka waktu yang lebih lama. Penumpang yang tidak memakai sabuk pengaman dalam kendaraan yang tabrakan, mengalami peristiwa yang sama seperti kendaraan yang ditumpanginya. Ketika tabrakan menyebabkan kendaraan berhenti tiba-tiba, penumpangnya bergerak terus kedepan dengan initial velocity yang sama sampai sesuatu menghentikan gerakkannya seperti dashboard, kaca depan atau tanah kalau penumpang tersebut terlempar keluar.1

Gerakan kedepan dari tubuh terhadap tungkai dapat mengakibatkan :

  1. Fraktur dislokasi sendi ankle
  2. Dislikasi sendi lutut
  3. Fraktur femur
  4. Dislokasi posterior acetabulum femoris

Komponen kedua dari gerakan down and under ini adalah gerakan kedepan dari tubuh  dan mengenai setir atau dashboard. Bila bentuk kursi dan posisi penderita menyebabkan kepala menjadi titik paling depan , maka kepala akan mengenai kaca depan atau rangka kca depan.

Vertebra cervical menyerap sebagian dari energy initial dan abdomen menyerap energy dari benturan pada setir atau benturan frontal. Dan juga kompresi langsung pada struktur muka. Dapat juga terjadi laserasi pada jaringan lunak oleh pecahan/bagian dari kendaraan.

Tabrakan frontal dengan penderita tanpa sabuk pengaman akan dapat terjadi :

Bagian bawah penderita bergeser ke depan, biasanya lutut akan menghantam dashboard

Bagian atas penderita turut tergeser ke depan, dada atau perut akan menghantam stir

Tubuh pendorong terdorong ke atas kepala akan menghantam kaca depan

Penderita terpental kembali ke tempat duduk

Pada pada suatu benturan frontal dengan penderita tanpa sabuk pengaman akan ada beberapa fase :

  1. Fase I : bagian bawah penderita tergeser ke depan. Biasanya lutut akan menghantam dashboard
  2. Fase II : bagian atas penderita turut tergeser ke depan pada fase ini dada atau/dan perut akan menghantam setir harus berhati-hati terhadap kemungkinan perlukaan dada atau perut
  3. Fase 3 : Tubuh penderita akan naik, lalu kepala menghantam jendela atau tepi jendela harus berhati-hati terhadap kemungkinan patah tulang leher.
  4. Fase 4 : penderita terpental kembali ke tempat duduk. Pada fase ini harus berhati – hati terhadap kemungkinan patah tulang leher. Kemungkinan yang lebih parah pada fase 4 adalah bila terpental keluar

 

  • Tabrakan lateral atau samping

Tabrakan lateral adalah tabrakan/benturan pada bagian samping kendaraan yang mengakselerasi penumpang menjauhi titik benturan. Benturan seperti ini adalah penyebab kematian dan trauma tersering kedua setelah trauma frontal. 31% dari kematian karena tabrakan kendaraan terjadi sebagai akibat dari benturan lateral. Pengemudi yang ditabrak pada sisi pengemudi  mempunyai  kemungkinan lebih besar  untuk trauma pada sisi kanan tubuhnya, termasuk fraktur iga kanan, trauma hati dan fraktur skeletal sebelah kanan termasuk fraktur kompresi pelvis. Demikian juga penumpang  di sebelah kiri akan mendapat trauma skeletal yang sama pada sisi kiri demikian juga dengan trauma thorak dan sering didapat trauma limpa.

Pada benturan lateral kepala bergerak seperti massa atau benda yang berat yang memutar dan membengkokkan leher ke samping, sedangkan badan di akselerasi menjauhi sisi terjadinya tabrakan atau benturan. Benturan lateral yang kuat dapat terjadi avulse akar syaraf dan trauma pada plexus brachialis.

  • Tabrakan dari belakang

Tabrakan dari belakang mempunyai biomekanik tersendiri. Biasanya benturan seperti ini terjadi ketika kendaraan sedang berhenti dan ditabrak dari belakang oleh kendaraan lain. Kendaraan tersebut berikut penumpangnya diakselerasi ke depan oleh perpindahan energy dari benturannya. Karena aposisi sabuk pengaman dan badan, badan diakselerasi ke depan bersama dengan kendaraannya. Tetapi kepala penumpang atau pengemudi sering diakselerasi bersama dengan badannya, karena tidak ada sandaran kepala yang fungsional dan mengakibatkan hiperekstensi leher. Kejadian ini meregangkan struktur penunjang leher dan menyebabkan terjadinya trauma cervical dan trauma whiplash. Fraktur dari elemen posterior vertebra servikalis dapat terjadi, seperti fraktur laminar, fraktur vedikel, fraktur spinous procces, dan ini disebar ke seluruh vertebra cervical.  Fraktur pada beberapa tingkat sering terjadi  dan sering disebabkan karena kontak langsung dari bagian-bagian bertulang. Benturan frontal dapat terjadi setelah kendaraan digerakan.

  • Terbalik

Pada kendaraan yang terbalik penumpangnya dapat mengenai atau terbentur pada semua bagian dari kompartemen penumpang. Jenis trauma dapat diprediksi dengan mempelajari titik benturan pada penderita.

Sebagai hukum yang umum dalam kejadian terbaliknya kendaraan maka terjadi beberapa gerakan yang dahsyat dapat menyebabkan trauma yang serius (multipeltrauma). Ini lebih berat bagi penumpang yang tidak memakai sabuk pengaman.

 

Benturan organ :

  1. Trauma Kompresi

Trauma kompresi terjadi bila bagian depan dari badan berhenti bergerak, sedangkan bagian dalam tetap bergerak kedepan. Organ-organ terjepit dari belakang oleh bagian belakang dinding thoraco abdominal dan columna vertebralis dan didepan oleh struktur yag terjepit.  Trauma tumpul miokardial adalah contoh khas untuk jenis mekanisme trauma ini.

Trauma yang mirip dapat terjadi pada parenkim paru dan organ abdominal. Paru-paru dan isi rongga abdomen menggambarkan variasi khusus mekanisme trauma dan menekankan prinsip yang menyatakan bahwa keadaan jaringan pada saat pemindahan energy mempengaruhi kerusakan jaringan. Pada tabrakan penderita secara reflek akan menarik nafas dan menahannya dengan menutup glottis, kompresi pada torak menyebabkan rupture alveola dan terjadi pneumothorak dan atau tension pneumothorak. Meningkatnya tekanan intra abdominal menyebabkan rupture diafragma dan translokasi organ-organ abdomen kedalam rongga thorak. Juga dapat terjadi rupture hepar dan gangguan usus akibat kompresi ini. Trauma kompresi dapat juga terjadi pada jaringan otak. Gerakan kepala dikaitkan dengan penerapan Force melalui benturan dapat merupakan akselerasi cepat pada otak. Akselerasi otak pada axis manapun dapat menyebabkan trauma kompresi pada jaringan susunan syaraf pusat ditempat yang berlawanan dengan titik benturan. Akselerasi otak juga menyebabkan penekanan dan peregangan pada tempat pertemuan kritis, seperti pertemuan otak dan batang otak atau sumsum tulang belakang, dan pertemuan perenkim otak dan membrane meningeal. Trauma kompresi dapat juga terjadi pada depresi tulang tengkorak.

  1. Trauma Deselerasi

Trauma deselerasi terjadi jika bagian yang menstabilisasi organ, seperti pedikel ginjal, ligamentum teres, aorta desnden thorax, berhenti  bergerak ke depan bersama badan, sedangkan organ yang mobil seperti limpa, ginjal atau jantung dan aortic arch tetap bergerak ke depan. Shear forces terjadi di aorta dengan berlanjutnya gerak ke depan dari aortic arch terhadap aorta desenden yang statis. Aorta distal melekat pada tulang punggung dan deselerasi yang cepat terjadi bersama badan. Shear forces yang terbesar terjadi dimana arch aorta desenden yang stabil bertemu dengan ligamentum arteriosum. Mekanisme trauma ini dapat juga terjadi dengan limpa dan ginjal pada pedikelnya : pada hati terjadi laserasi hati bagian sentral, ketika terjadi deselerasi lobus kanan dan kiri sekitar ligamentum teres : di tengkorak ketika bagian belakang otak terlepas dari tengkorak dan merobek pembuluh darah dan terbentuk lagi space occupying. Perlekatan yang banyak pada dura, arachnoid dan pia didalam tengkorak secara efektif memisahkan otak ke dalam beberapa kompartmen. Kompartmen-kompartmen ini menderita beban oleh akselerasi  maupun deselerasi. Contoh lain adalah vertebra cervical yang fleksibel dan terikat pada vertebra thoracalis yang relative tidak dapat bergerak, sering terjadi trauma pada pertemuan servikal 7- thorakal 1.

  1. Trauma karena alat pengaman (sabuk pengaman)

Nilai alat pengaman dalam menurunkan trauma telah terbukti, sehingga tidak perlu diperdebatkan lagi. Riwayat alat pengaman dimulai pada waktu perang dunia ke I. pemakaian kantung udara akan mengurangi risiko benturan pada saat tabrakan fontal, namun hanya 70% tabrakan. Pada saat tabrakan kantung udara akan mengembang lalu segera mengempis kembali. Kantung udara tidak bermanfaat pada tabrakan dari samping, belakang ataupun terbaik. Kantung udara samping, untuk menghadapi tabrakan lateral saat ini sedang dalam perkembangan. Saat ini proteksi maksimal hanya dicapai bila kantung udara dipakai bersama sabuk pengaman. Bila dipakai dengan benar, sabuk pengaman dapat mengurangi trauma. Pada kecepatan tinggi, sabuk pengaman sendiri dapat merupakan sumber trauma, namun tentu saja traumanya akan lebih ringan. Bila tidak dipakai dengan benar, sabuk pengaman dapat menimbulkan trauma. Agar berfungsi baik, sabuk pengaman harus dipakai di bawah spina iliaka anterior superior, dan diatas femur, tidak boleh mengendor saat tabrakan dan harus mengikat penumpang dengan baik. Bila dipakai terlalu tinggi (diatas spina iliaka) maka hepar, lien, pancreas, usus halus, duodenum dan ginjal akan terjepit antara sabuk pengaman dan tulang belakang, dan timbul burst injury atau laserasi.

Hiperefleksi vertebra lumbalis akibat sabuk terlalu tinggi akan mengakibatkan fraktur kompresi anterior dari vertebra lumbalis (chance fracture). Transfer energy dalam rongga thorak dapat sangat besar, walaupun memakai sabuk pengaman dan dapat menjadi pneumothorak, trauma tumpul jantung maupun fraktur klavikula; penumpang tidak akan hidup tanpa sabuk pengaman.

 

Tabrakan pejalan kaki

Lebih dari 7000 pejalan kaki terbunuh setiap tahun setelah tertabrak kendaraan bermotor, 110000 korban lainnya mengalami trauma serius nonfatal setelah tabrakan tersebut. Masalahnya ialah kejadian ini merupakan sifat alami orang kota, dimana hamper 80% trauma seperti ini terjadi di kota dan jalan-jalan pemukiman. Tanda-tanda bekas rem memang terlihat pada hamper ¾ kejaian kecelakaan, mengurangi kecepatan benturan rata-rata kurang lebih 10mph (16km/jam). Diperkirakan bahwa hamper 90% dari seluruh pejalan kaki yang tertabrak kejadiannya berlangsung dalam kecepatan kurang dari 30mph (48km/jam). Anak-anak menempati prosentase yang besar dalam tabrakan dengan kendaraan ini. Trauma yang dialami pada umumnya meliputi kepala, thorak, ekstremitas bawah.

Terdapat tiga fase benturan yang dialami pejalan kaki.

  1. a.      Benturan dengan bemper

Tingginya bemper versus ketinggian penderita merupakan factor kritis dalam traumayang terjadi. Orang dewasa dengan posisi berdiri, benturan awal dengan bemper biasanya mengenai tungkaidan pelvis. Trauma lutu terjadisama seringnya seperti trauma pelvis. Anak-anak lebih mungkin terkena dadadan abdomen.  Dengan berubahnya desaihn kendaraan dimana bemper lebih rendah, makapola cidera pun bergeser dimana baik pada dewasa maupun anak, trauma ekstremitas bawah akan lebih menonjol. Namun kecenderungan ini tidak belaku bagi kendaraan truk, pick-up ataupun kendaraanrekreasi yang sering ada dijalan raya.

  1. b.      Benturan kaca depan mobil dan tutup mesin

Trauma dada dan kepala merupakan akibat dari benturan dengan atap dan kaca angin.

  1. c.       Benturan dengan tanah

Trauma kepala dan tulang belakang, terjadi karena penderita terjatuh ke tanah atau mengalami akselerasi dan mengenai obyek lain sebagai tambahannya. Trauma kompresi organ dapat terjadi pada keadaan ini.

 

Trauma tabrakan kendaraan roda dua

Trauma sepeda dan sepeda motor di amerika serikat merupakan penyebab utama trauma, dengan lebih dari 600.000 kejadian pertahun. Angka kematian kaerena sepeda adalah 1200 setiap tahun, dan sepeda motor lebih dari 5000 setiap tahunnya. Pengendara maupun penumpangnya dapat mengalami kompresi, akselerasi/ deselerasi dan trauma tipe robekan. Pengendara tidak dilindungi oleh perlengkapan pengaman sebagaimana halnya pengendara mobil. Mereka hanya dilindungi oleh pakaian dan perlengkapan pengaman yang dipakai langsung pada badannya, helm, sepatu atau pakaian pelindung. Hanya helm yang memiliki kemampuan untuki mendestribusi transmisi energy dan mengurangi intensitas benturan, inipun sangat terbatas. Jelas bahwa semakin sedikit alat pelindung semakin besar resiko terjadinya trauma. Mekanisme trauma yang mungkin terjadi pada tabrakan motor atau sepeda meliputi benturan frontal, lateral, terlempar  dan ‘laying the bike down’. Disamping itu pengendara mungkin mengalami trauma karena jatuhn dari sepeda/ motor atau terrperangkap oleh komponen-komponen mekanik.

  1. a.      Benturan Frontal

Sumbu kendaraan terutama ialah sumbu depan dan titik berat kendaraan adalah diatas titik ini dekat dengan kursi. Bila roda depan bertabrakan dengan suatu obyek dan berhenti maka kendaraan akan berputar ke depan dengan momentum mengarah ke sumbu depan. Momentum ke depan akan tetap, sampai pengendara dan kendaraannya dihentikan oleh tanah atau benda lain. pada saat gerakan ke depan ini kepala, dada atau perut pengendara mungkin membentur stang kemudi. Bila pengendara terlempar ke atas melewati stang kemudi maka tungkainya dapat membentur stang kemudi dan dapat terjadi fraktur femur bilateral. Derajat trauma yang dialami selama tabrakan sekunder bergantung pada tempat benturan, energy kinetik dari pengendara/motornya dan interval waktu (lamanya) energy ini bekerja.

  1. b.      Benturan Lateral

Pada benturan samping, mungkin akan terjadi fraktur terbuka atau tertutup tungkai bawah, Crush Injury padatungkai bawah sering dijumpai. Kalau pengendara sepeda/ sepeda motor ditabrak oleh kendaraan bergerak, maka pengendara akan rawan untuk mengalami tipe trauma yang sama dengan pemakai mobil yang mengalami tabrakan samping. Tidak seperti penumpang dalam mobil, pengendara sepeda/motor tidak memiliki struktur kompartemen bagi penumpang yang dapat mengurangi pemindahan energy kinetic benturan. Pengendara menerima energy benturan secara penuh. Sebagaiman halnya dalam benturan frontal, tabrakan trauma yang dialami selama benturan sekunder yaitu benturan dengan tanah atau obyek-obyek statis lainnya.

  1. c.       Laying The bike down

Untuk menghindari terjepit antara kendaraan dan objek yang akan ditabraknya, pengendara mungkin akan menjatuhkan kendaraannya ke samping, membiarkan kendaraannya bergeser dan ia sendiri bergeser dibelakangnya. Strategi ini dimaksudkan untuk memprlambat pengendara dan memisahkan pengendara dari sepeda/motor. Disamping jenis-jenis trauma yang telah di uraikan sebelumnya, bila jatuh dengan cara ini akan dapat terjadi trauma jaringan lunak yang parah.

d. Helm

Helm yang digunakan oleh pengendara sepeda (bermotor maupun bukan bermotor) telah terbukti secara meyakinkan dapat menurunkan angka kematian, kejadian trauma kepala berat, pemendekan waktu perawatan, mengurangi biaya rumah sakit, dan mungkin berhubungan dengan berkurangnya kebiasaan mengambil resiko. Baik pada pengendara sepeda maupun sepeda motor, trauma kepala akan terjadi pada lebih dari 1/3 kasus trauma dan 66% akan dirawat. Trauma kepala juga merupakan kematian nomor 1 (85%) diantara penyebab kematian lain pada pengendara sepeda/ sepeda motor.

Walaupun kemampuan helm untuk melindungi kepala agak terbatas namun penggunaannya jangan diremehkan. Helm didesain untuk mengurangi kekuatan yang mengenai kepala dengan cara mengubah energy kinetic benturan melalui kerja deformasi dari bantalannya dan di ikuti dengan mendistribusikan (menyebarkan) kekuatan yang menimpa tersebuta melalui area yang seluas-luasnya. Secara nyata  helm mampu mengurangi energy transfer dengan cara tranlasi. Secara umum di anggap bahwa yang sangat sering menyebabkan trauma otak adalah akselerasi angular atau rotasional. Helm akan mengurangi gaya rotasional dan benturan

 

Jatuh (Falls)

Seperti halnya kecelakaan kendaraan bermotor, terjaduh menyebabkan trauma karena ada perubahan kecepatan yang tiba-tiba. Bila ada suatu kekuatan eksternal dibenturkan kepada tubuh manusia, akan beratnya trauma merupakan hasil dari interaksi antara factor-faktor fisik dari kekuatan tersebut dan jaringan tubuh. Beratnya trauma yang terjadi berhubungan dengan kemampuan objek statis untuk menahan tubuh. Pada tempat benturan akan terjadi perbedaan pergerakan dari jaringan tubuh, yang akan menimbulkan disrupsi jaringan.  Karakteristik dari permukaan yang menghentikan gerak tubuh yang terjatuh  penting. Beton, aspal atau permukaan yang keras menambah beratnya deselerasi yang akan menimbulkan trauma yang berat.

Trauma juga bergantung pada elastisitas dan vikositas dari jaringan tubuh. Elastisitas adalah kemampuan jaringan untuk kembali pada keadaan sebelum benturan. Viskositas adalah kemampuan jaringan untuk menjaga bentuk aslinya walaupun ada benturan.

Toleransi tubuh menahan benturan tergantung pada kedua keadaan diatas. Berat trauma yang terjadi tergantung seberapa jauh gaya yang ada, akan dapat melewati patahan jaringan. Karena berat-ringannya trauma akan ditentukan oleh kinematik dari deselerasi vertical, viskoelastisitas jaringan dan karakteristik dari permukaan benturan. Suatu komponen lain yang harus dipertimbangkan dalam berat nya trauma ialah posisi dari tubuh relative terhadap permukaan benturan. Sebagai contoh laki-laki terjatuh 5 feet /4,5 meter dari atap sebuah rumah. Dalam keadaan contoh pertama dia mendarat dengan kakinya, yang kedua dengan punggungnya, situasi terakhir dia mendarat dengan bagian belakang kepala dengan leher pada posisi fleksi 15 derajat.

Pada keadaan pertama seluruh transfer energi terjadi pada area permukaan yang ekuivalen dengan area dari telapak kaki tersebut, energi di transfer melalui tulang-tulang dari ekstremitas bawah ke pelvis dan kemudian ke kolom vertebralis. Jaringan lunak dan organ-organ visceral akan mengalami deselerasi pada tingkat yang lebih lambat dibandingkan dengan tulang. Sebagai tambahan : tulang belakang lebih cenderung untuk fleksi daripada ekstensi karena adanya organ visceral pada posisi ventralnya. Pada jatuh seperti ini maka harus dicurigai fraktur calcaneus, fraktur femur, fraktur kompresi anterior vertebra dan trauma ligamentum vertebra. Juga sering terjadi avulsi dari visceral abdominalis di perlekatannya dan peritoneum dan mesenterium.

Pada contoh yang kedua, gaya didistribusikan melalui area yang lebih luas dan karenanya kerusakan jaringan yang mungkin terjadi bisa kurang berat. Pada contoh terakhir seluruh energi transfer ditujukan pada suatu area yang kecil dan terfokus pada suatu titik dalam kolum cervicalis dimana puncak sudut fleksinya terjadi. Sangatlah mudah untuk melihat bagaimana bedanya trauma yang terjadi dalam masing-masing contoh tadi, padahal mekanisme dan pertukaran total energi yang terjadi dalam contoh-contoh tadi adalah identik

 

Trauma Ledakan (Blast Injury)

Ledakan terjadi sebagai hasil perubahan yang sangat cepat dari suatu bahan dengan volume yang relative kecil baik pada cairan atau gas menjadi produk-produk gas. Produk-produk gas ini secara cepat berkembang dan menempati suatu volume yang jauh lebih besar daripada volume bahan aslinya . Bilamana tidak ada rintangan, pengembangan gas yang cepat ini akan menghasilkan sesuatu yang dapat dibayangkan berbentuk bola. Di dalam bola ini tekanan jauh lebih besar daripada tekanan atmosfer.Pada batas luar bola ini seolah-olah ada dinding yang terdiri dari gas yang lebih pada, dan beraksi sebagai gelombang tekanan (shock wave). Tekanan akan turun dengan cepat semakin jauh dari pusat ledakan, dan penurunan tekanan ini akan terjadi berbanding pangkat tiga dengan jarak .

Pemindahan energy akan terjadi saat gelombang tekanan ini mulai berjalan. Danpemindahan energy yang berbentuk oskilasi ini akanterjadi pada media yang dilewatinya. Fase tekanan positif dari oskilasi dapat mencapai beberapa atmosfer dalam ukurannya, tetapi durasinya sangat pendet sedangkan fase negative yang mengikutinya mempunyai durasi yang sangat panjang. Fakta yang terakhir ini merupakan sesuatu jawaban terhadap adanya fenomena ambruknya suatu bangunan. Bukan keluar tapi kedalam ( falling in ward). Trauma ledak dapat diklasifikasikan dalam primer, sekunder dan tersier.

Trauma ledak primer merupakan hasil dari efek langsung gelombang tekanan dan paling peka terhadap organ-organ yang berisi gas. Membrane tympani adalah yang paling peka terhadap efek primer ledak dan mungkin mengalami rupture bila tekanan melewati 2 atmosfir. Jaringan paru akan menunjukkan suatu conclusi, edema dan rupture yang dapat menghasilkan pneumothorax. Rupture alveoli dan vena pulmonalis dapat menyebabkan emboli udara dan kemudian kematian mendadak. Perdarahan intra okuler dan ablasio retina merupakan manifestasi okuler yang biasa terjadi pada trauma ledak primer, dengan demikian juga rupture.

Trauma ledak sekunder merupakan hasil dari obyek-obyek yang melayang dan kemudian menghantam individu.

Trauma ledak tersier terjadi bila individunya sendiri berubahmenjadi suatu misil dan terlempar kemudian beradu dengan suatu obyek atau tanah. Trauma ledak sekunder dan tersier dapat mengakibatkan trauma baik tembus maupun tumpul secara bersamaan.

 

 

 

 

  1. 2.      Trauma Tembus

Kavitas merupakan hasil perubahan energy antara peluru yang bergerak dan jaringan tubuh. Jumlah kavitasi (atau perubahan energi) adalah sebanding dengan area permukaan pada titik tabrak, kepadatan jaringan dan kecepatan dari proyektil pada saat tabrakan.

Luka pada titik tembak ditentukan oleh:

  • Bentuk dari peluru (Mushroom, atau tidak)
  • Hubungan dan posisi peluru terhadap benturan (tumble,yaw)
  • Adanya fragmentasi (shotgun,fragmen peluru, peluru khusus)

 

a)      Peluru

Kebanyakan peluru berkecepatan rendah sampai sedang terbuat dari timah. Timah akan mencair bila bergerak dengan kecepatan lebih dari 2.000 feet per detik (600 m per detik). Peluru dengan kecepatan tinggi ini bias memilki jaket secara penuh dengan campuran tembaga nikel atau baja untuk mencegah pelebutran. Beberapa peluru memang khusus dirancang untuk menambah daya rusaknya. Ingat bahwa kerusakan yang timbul adalah hasil transfer energy ke jaringa, interval waktu di mana terjadi transfer energy ini dan luasnya area permukaan yang menerima energy. Peluru yang disertai dengan ujung hampa atau semi jaket sebagai penutupnya dirancang agar menjadi datar pada titik benturan, dan dengan demikian akan menambah memperluas area permukaan benturan, dan juga berhentinya lebih cepat, sehingga transfer  energinya lebih besar. Beberapa jenis peluru dirancang untuk pecah menjadi fragmen-fraagmen yang lebih kecil, atau bahkan meledak sehingga menambah kerusakan yang terjadi.

 

b)      Kecepatan atau Velositas

Kecepatan dari peluru adalah penentu utama beratnya luka. Kepentingan dari kecepatan ini di demonstrasikan oleh suatu formula yang berhubungan anta masa dan kecepatan terhadap energy kinetic.

Senjata biasanya diklasifikasikan berdasarkan jumlah energi yang dihasilkan oleh proyektil yang mereka keluarkan.

  • Energi rendah           pisau atau sejenisnya
  • Energi medium         pistol
  • Energi tinggi            senjata untuk militer atau berburu

Kemampuan untuk menimbulkan luka dari suatu peluru bertambah secara nyata bilamana peluru itu berada di atas kecepatan kritisnya yaitu 2000 feet  per detik atau 600 meter per detik . pada kecepatan ini peluru membuat kavitasi temporer (sementara) karena jaringan terkompresi pada bagian tepi dari benturan oleh gelombang kejutan akibat benturan peluru. Tergantung dari velositas, kavitasi ini dapat mencapai diameter sampai 30 kali dari diameter peluru. Diameter yang maksimum dari kapitasi temporer ini terjadi pada area dengan tahanan yang terbesar terhadap peluru. Ini juga merupakan tempat dimana terdapat derajat deselerasi terbesar dan transfer energi. Siatu peluru yang ditembakkan dengan pistol dengan suatu lingkaran standar dapat menghasilkan suatu kavitasi temporer dengan diameter 5-6 kali diameter pelurunya. Trauma pisau menghasilkan kavitasi yang kecil atau bahkan tidak ada. Kerusakan jaringan karena suatu peluru dengan kecepatan tinggi dapat terjadi berjauhan dari trayektori peluru itu.

Beberapa aspek lain memerlukan perhatian. Yaw (perputaran peluru terhadap sumbu longitudinalnya) dan tumble (berguling) menambah area permukaan dari peluru pada saat membentur dan dengan demikian meningkatkan jumlah energi yang ditransfer. Pada umumnya setelah penetrasi jaringan oleh peluru, semakin lambat peluru memulai gerakan Yaw, semakin dalamletak trauma maksimum yang dihasilkan. Perubahan bentuk peluru dan fragmentasi dari peluru yang mempunyai semi jaket, akan menambah area permukaan relatif terhadap jaringan dan pentebaran energi kinetik. Luka akibat peluru shotgun (senapan berburu) memerlukan pertimbangan yang khusus. Kecepatan laras (muzzle velocity) senapan sejenis ini umumnya lebih dari 1200 feet/detik (360 meter/detik). Setelah di tembakkan, tembakan akan keluar berbentuk corong mulai dari lubang laras. Dengan lubang laras yang dipersempit, 70% pellet akan di deposit dalam diameter 30 inchi (75 cm) pada jarak 40 yard (36 meter). Tetapi yang tembakkanny berbentuk corong ini dan efek gesekan udara dan jaringan tubuh yang sangat tinggi, mengakibatkan senjata ini mungkin sangat mematikan pada jarak dekat namun potensi untuk merusak secara cepat berkurang sesuai dengan pertambahan jarak. Area dari trauma maksimal terhadap jaringan, relatif superfisial kecuali senjata di tembakkan dalam jarak yang sangat dekat.

 

c)      Luka tembak masuk dan luka tembak keluar

ü  Luka tembak masuk

  • Bentuk oval / bulat
  • Area kehitaman karena luka bakar

ü  Luka tembak keluar

  • Bentuk binatang (stelat)
  • Lebih kasar

 

2.3 Penanganan Trauma Mekanik

v  ABCDE dalam Trauma

Pengelolaan trauma ganda yang berat memerlukan kejelasan dalam menetapkan prioritas.

Tujuannya adalah segera mengenali cedera yang mengancam jiwa dengan Survey

Primer, seperti :

–        Obstruksi jalan nafas

–        Cedera dada dengan kesukaran bernafas

–        Perdarahan berat eksternal dan internal

–        Cedera abdomen

Jika ditemukan lebih dari satu orang korban maka pengelolaan dilakukan berdasar

prioritas (triage). Hal ini tergantung pada pengalaman penolong dan fasilitas yang ada.

Survei ABCDE (Airway, Breathing, Circulation, Disability, Exposure) ini disebut

survei primer yang harus selesai dilakukan dalam 2 – 5 menit.

Terapi dikerjakan serentak jika korban mengalami ancaman jiwa akibat banyak sistim yang cedera :

1)      Airway

Menilai jalan nafas bebas. Apakah pasien dapat bicara dan bernafas dengan bebas? Jika ada obstruksi maka lakukan :

  • Chin lift / jaw thrust (lidah itu bertaut pada rahang bawah)
  • Suction / hisap (jika alat tersedia)
  • Guedel airway / nasopharyngeal airway
  • Intubasi trakhea dengan leher di tahan (imobilisasi) pada posisi netral

2)      Breathing

Menilai pernafasan cukup. Sementara itu nilai ulang apakah jalan nafas bebas. Jika pernafasan tidak memadai maka lakukan :

  • Dekompresi rongga pleura (pneumotoraks)
  • Tutuplah jika ada luka

3)      Sirkulasi

Menilai sirkulasi / peredaran darah. Sementara itu nilai ulang apakah jalan nafas bebas dan pernafasan cukup. Jika sirkulasi tidak memadai maka lakukan :

  • Hentikan perdarahan eksternal
  • Segera pasang dua jalur infus dengan jarum besar (14 – 16 G)
  • Berikan infus cairan

4)      Disability

Menilai kesadaran dengan cepat, apakah pasien sadar, hanya respons terhadap nyeri atau sama sekali tidak sadar. Tidak dianjurkan mengukur Glasgow Coma Scale

AWAKE = A

RESPONS BICARA (verbal) = V

RESPONS NYERI = P

TAK ADA RESPONS = U

Cara ini cukup jelas dan cepat.

5)      Eksposure

Lepaskan baju dan penutup tubuh pasien agar dapat dicari semua cedera yang mungkin ada. Jika ada kecurigaan cedera leher atau tulang belakang, maka imobilisasi in-line harus dikerjakan.

 

v  Pengelolaan Jalan Nafas

Prioritas pertama adalah membebaskan jalan nafas dan mempertahankannya agar tetap bebas.

  1. Bicara kepada pasien

Pasien yang dapat menjawab dengan jelas adalah tanda bahwa jalan nafasnya bebas. Pasien yang tidak sadar mungkin memerlukan jalan nafas buatan dan bantuan pernafasan. Penyebab obstruksi pada pasien tidak sadar umumnya adalah jatuhnya pangkal lidah ke belakang. Jika ada cedera kepala, leher atau dada maka pada waktu intubasi trachea tulang leher (cervical spine) harus dilindungi dengan imobilisasi in-line.

  1. Berikan oksigen dengan sungkup muka (masker) atau kantung nafas ( selfinvlating)
  2. Menilai jalan nafas

–        Tanda obstruksi jalan nafas antara lain :

–        Suara berkumur

–        Suara nafas abnormal (stridor, dsb)

–        Pasien gelisah karena hipoksia

–        Bernafas menggunakan otot nafas tambahan / gerak dada paradox

–        Sianosis

  1. Menjaga stabilitas tulang leher
  2. Pertimbangkan untuk memasang jalan nafas buatan

Indikasi tindakan ini adalah :

–        Obstruksi jalan nafas yang sukar diatasi

–        Luka tembus leher dengan hematoma yang membesar

–        Apnea

–        Hipoksia

–        Trauma kepala berat

–        Trauma dada

–        Trauma wajah / maxillo-facial

 

v  Pengelolaan Nafas (Ventilasi )

Prioritas kedua adalah memberikan ventilasi yang adekuat.

  • Inspeksi / lihat frekwensi nafas (LOOK)

Adakah hal-hal berikut :

  • Sianosis
  • Luka tembus dada
  • Flail chest
  • Sucking wounds
  • Gerakan otot nafas tambahan
  • Palpasi / raba (FEEL)
    • Pergeseran letak trachea
    • Patah tulang iga
    • Emfisema kulit
    • Dengan perkusi mencari hemotoraks dan atau pneumotoraks
    • Auskultasi / dengar (LISTEN)
      • Suara nafas, detak jantung, bising usus
      • Suara nafas menurun pada pneumotoraks
      • Suara nafas tambahan / abnormal
      • Tindakan Resusitasi

 

v  SURVEI SEKUNDER

Survei Sekunder hanya dilakukan bila ABC pasien sudah stabil. Bila sewaktu survei sekunder kondisi pasien memburuk maka kita harus kembali mengulangi PRIMARY SURVEY.

Semua prosedur yang dilakukan harus dicatat dengan baik. Pemeriksaan dari kepala sampai ke jari kaki (head-to-toe examination) dilakukan dengan perhatian utama :

Pemeriksaan kepala        

–        Kelainan kulit kepala dan bola mata

–        Telinga bagian luar dan membrana timpani

–        Cedera jaringan lunak periorbital

Pemeriksaan leher

–        Luka tembus leher

–        Emfisema subkutan

–        Deviasi trachea

–        Vena leher yang mengembang

Pemeriksaan neurologis

–        Penilaian fungsi otak dengan Glasgow Coma Scale (GCS)

–        Penilaian fungsi medula spinalis dengan aktivitas motorik

–        Penilaian rasa raba / sensasi dan refleks

Pemeriksaan dada

–        Clavicula dan semua tulang iga

–        Suara napas dan jantung

–        Pemantauan ECG (bila tersedia)

Pemeriksaan rongga perut (abdomen)

–        Luka tembus abdomen memerlukan eksplorasi bedah

–        Pasanglah pipa nasogastrik pada pasien trauma tumpul abdomen kecuali bila ada

–        trauma wajah

–        Periksa dubur (rectal toucher)

–        Pasang kateter kandung seni jika tidak ada darah di meatus externus

Pelvis dan ekstremitas

–        Cari adanya fraktura (pada kecurigaan fraktur pelvis jangan melakukan tes gerakan

–        apapun karena memperberat perdarahan)

–        Cari denyut nadi-nadi perifer pada daerah trauma

–        Cari luka, memar dan cedera lain

Pemeriksaan sinar-X (bila memungkinkan) untuk :

–        Dada dan tulang leher (semua 7 ruas tulang leher harus nampak)

–        Pelvis dan tulang panjang

–        Tulang kepala untuk melihat adanya fraktura bila trauma kepala tidak disertai defisit

–        neurologis fokal

daftar pustaka

https://chandrarandy.wordpress.com/2012/10/08/konsep-trauma-mekanika/